Monday, April 22, 2019

Foto Orang yang Telah Meninggal Zaman Victoria

Sebuah foto keluarga yang diambil di era Victoria di tahun 1800-an. Sekilas tidak ada yang aneh dengan foto ini, kecuali fakta bahwa anak perempuan yang berada di tengah sudah dalam keadaan tidak bernyawa! Adalah hal yang lumrah di masa itu untuk berfoto bersama dengan orang tercinta yang telah meninggal, demi untuk mengabadikan momen terakhir bersama. Hal ini dinamakan sebagai 'post-mortem photography', dan seringkali - terutama bagi kalangan keluarga miskin - foto bersama dengan orang tercinta yang telah meninggal menjadi satu-satunya foto keluarga yang ada! Yang lebih seramnya lagi, biasanya foto si mayat lebih terfokus dibandingkan dengan yang lainnya. Ini karena mereka tak bergerak sama sekali (ya iyalah!), sementara yang lainnya sedikit nge-blur karena ada saja gerakan kepala atau anggota tubuh lainnya. Perlu diingat bahwa teknologi foto di masa itu belum lah secanggih sekarang, dimana diperlukan waktu beberapa saat dalam pose diam tanpa getaran sedikitpun demi untuk menghasilkan foto yang tajam dan tidak burem. Foto ini adalah contoh paling tepat dari hal tersebut, dimana gambar mendiang sang perempuan jauh lebih tajam dibandingkan dengan kedua orangtuanya. BTW, ekspresi kesedihan tampak kentara di wajah sang ayah dan ibu, terutama di mata mereka...


Sumber :
https://www.checkhookboxing.com/index.php?threads/eerie-creepy-photos-updated-misc-update.40853/page-19

Monday, October 10, 2016

Paus yang Meledak di Jalanan Taiwan


Waktu: 26 Januari 2004
Tempat: Tainan (Taiwan)
Fotografer: Tidak diketahui

Peristiwa ini terjadi pada pada tanggal 26 Januari 2004 di Taiwan. Seekor makhluk air raksasa dari jenis paus sperma sepanjang 17 meter dengan berat sekitar 50 ton mati terdampar di pantai yang terletak di barat-daya Yunlin, Taiwan. Paus dengan ukuran terbesar yang pernah ditemukan di negara tersebut itu pada awalnya dibawa dengan menggunakan truk trailer ke Universitas Nasional Cheng Kung di Tainan atas perintah dari Ahli Biologi Kelautan Profesor Wang Chien-Ping untuk diteliti oleh dia dan para koleganya. Karena pihak institusi universitas ternyata menolak memberikan izin, maka si paus lalu dibawa ke Wilayah Reservasi Sutsao (Shi-Tsao). BTW, karena ukurannya yang luar biasa besar, dibutuhkan waktu selama 13 jam serta tiga mesin derek dan 50 orang pekerja  hanya untuk memindahkannya dari pantai ke truk trailer!

Dalam perjalanan ke Sutsao, perut paus tersebut tiba-tiba meledak sehingga mengakibatkan tumpahnya ceceran darah yang menggenangi jalan dan membasahi mobil di dekatnya, serta ditambah lagi dengan gumpalan organ-organ perut yang berserakan dimana-mana. Seorang warga setempat menggambarkan bahwa kejadian tersebut "layaknya film horor, dimana darah dan organ dalam yang keluar dari perut paus tersebut begitu menjijikkan dan mengeluarkan bau yang benar-benar busuk".

Profesor Wang Chien-Ping dari Universitas Nasional Cheng Kung memperkirakan bahwa ledakan ini terjadi akibat gas yang timbul dari proses pembusukan yang terjadi secara alami setelah paus tersebut mati. Selama satu tahun selanjutnya, Wang melakukan penelitian terhadap bangkau paus sperma yang kematiannya - serta proses peledakannya - menimbulkan kehebohan besar di Taiwan tersebut. Beberapa bagian darinya kini dipamerkan di Musium Purba Taijiang. 






Sumber :
http://1001pintu.blogspot.co.id/2011/03/seekor-ikan-paus-raksasa-meledak-di.html
https://en.wikipedia.org/wiki/Exploding_whale
https://id.crowdvoice.com/posts/perut-paus-meledak-di-tengah-jalan-raya-23gA
http://news.bbc.co.uk/2/hi/science/nature/3437455.stm

Sunday, February 28, 2016

Petugas Pemadam Kebakaran yang Memberi Minum Koala


Waktu: 1 Februari 2009
Tempat: Victoria (Australia)
Fotografer: Mark Pardew

Seorang sukarelawan petugas pemadam kebakaran Australia menerima penghargaan sebagai seorang pahlawan dari organisasi aktivis penyelamatan satwa PETA. David Tree dinilai berjasa karena menyelamatkan seekor Koala yang kehausan dan menderita akibat kebakaran hebat yang melanda hutan di negara bagian Victoria, yang dinamakan sebagai "Black Friday" (Jum'at Hitam).

Sam, nama dari si koala, menjadi terkenal setelah foto yang memperlihatkan dia minum dari botol minuman milik Tree. Tree menemukan Sam - yang sebagian kuku kakinya telah mengelupas akibat terbakar - di rumpun eucaliptus saat terjadi kebakaran di Mirboo North, timur-laut Melbourne, tanggal 1 Februari 2009. Demikian yang ditulis oleh AFP (Agence France-Presse) edisi hari Sabtu tanggal 14 Februari 2009.

"Kakinya terlihat sekali bermasalah sehingga membuat dia sulit untuk bergerak, jadi aku hentikan truk pemadam kebakaran kami. Saat aku dekati, dia diam saja dan tak bereaksi seakan-akan ingin mengatakan 'aku sudah pasrah'. Aku lalu menyodorkan minuman dari botol air, dan bagian yang paling menakjubkan adalah ketika dia merengkuh tanganku. Aku tak akan pernah melupakan hal tersebut."

"Kasih sayang yang ditunjukan David Tree saat menyelamatkan Sam adalah inspirasi untuk seluruh komunitas ini," ujar Direktur PETA Jason Baker.

Sam sendiri kemudian pelan-pelan mulai sembuh setelah menderita beberapa luka bakar pada tubuhnya. Dan di tempat perawatan hewan, Sam kini punya pacar baru bernama Bob. Sesama Koala tentunya.

Kebakaran semak di Australia digolongkan ke dalam bencana besar. Bagaimana tidak, akibat kombinasi antara udara panas, angin kencang yang arahnya bisa berubah-ubah setiap saat serta jangkauan hamparan yang luas, dalam waktu singkat kebakaran semak ini dapat menghabiskan ribuan hektar yang di dalamnya termasuk kawasan konservasi hutan, satwa liar, peternakan dan rumah-rumah. Kebakaran yang terjadi di bagian tenggara negara bagian Victoria, Australia tersebut telah menewaskan 81 orang, menghancurkan 1.800 rumah dan menghanguskan 450.000 hektar.

 
Sumber :
http://news.detik.com/berita/1085019/selamatkan-koala-petugas-pemadam-kebakaran-jadi-pahlawan

Saturday, February 27, 2016

Operasi Penyelamatan Elian Gonzalez


Waktu: 22 April 2000
Tempat: Miami (Amerika Serikat)
Fotografer: Alan Diaz

Alan Diaz dari Associated Press memenangkan Hadiah Pulitzer untuk kategory "Breaking News Photography" untuk fotonya yang diambil pada waktu subuh tanggal 22 April 2000 dan memperlihatkan operasi penyelamatan Elian Gonzalez. Dalam foto ini, Elian - yang baru berumur 6 tahun - berada dalam pelukan Donato Dalrymple, sementara pasukan federal Amerika menyerbu masuk ke rumah yang mereka tinggali untuk merebut Elian dari tangan pengasuhnya.

Ketika berusia 5 tahun, Elian ditemukan terapung-apung di lepas pantai Florida pada sebuah ban dalam mobil setelah ibunya dan orang-orang Kuba lainnya tenggelam saat mencoba mencapai wilayah Amerika. Ayah Elian, yang berpisah dengan ibunya, tetap tinggal di Kuba. Para pejabat imigrasi Amerika Serikat menetapkan bocah itu harus kembali ke Kuba walau ada keberatan dari kerabat-kerabat Elian di Miami dan para pengungsi Kuba lainnya. Hal ini menciptakan sebuah kehebohan nasional yang menyebabkan kandidat presiden George W. Bush dan Al Gore ikut memberikan pendapat.

Kerabatnya menolak untuk menyerahkan Elian. Agen-agen federal menggerebek rumah paman Elian di Little Havana, Miami, dengan senjata terkokang dan menangkap bocah itu dari sebuah lemari pakaian untuk dikembalikan kepada ayahnya. Elian disambut bagai pahlawan di Kuba ketika dia kembali dan ayahnya—Juan Miguel Gonzalez, seorang karyawan restoran—terpilih menjadi anggota parlemen, kursi yang masih didudukinya hingga setidaknya tahun 2010.

Kuba biasanya memperingati hari ulang tahun Elian setiap 7 Desember dengan pawai-pawai dan acara-acara lokal, tetapi acara semacam itu tidak terbuka bagi wartawan asing. Elian secara resmi kemudian bergabung dengan Persatuan Pemuda Komunis tahun 2008, dan menjadi berita utama di seluruh Kuba.


Sumber :
http://regional.kompas.com/read/2010/04/07/10363720/Gonzales..yang.Dulu.Jadi.Rebutan.Itu..Sudah.Besar

Petugas Pemadam Kebakaran dengan Bayi yang Terluka


Waktu: 19 April 1995
Tempat: Oklahoma City (Amerika Serikat)
Fotografer: Charles H. Porter IV

Pada tanggal 19 April 1995, Charles Porter sedang bekerja di bagian peminjaman Bank Liberty yang terletak di dekat pusat kota Oklahoma, Amerika Serikat. Tiba-tiba, "terdengar ledakan, ledakan yang sangat besar... suara menggelegar, seperti dentuman meriam super raksasa. Seluruh bangunan bergetar, sementara kaca jendela pecah dimana-mana. Kami segera melihat keluar jendela dan tampaklah debu dan puing-puing bertebaran di angkasa, diiringi oleh awan coklat raksasa yang membumbung tinggi."

Pikiran Porter langsung mengatakan bahwa sebuah bangunan telah meledak di sekitarnya. Dia - yang merupakan seorang fotografer amatir - segera pergi ke mobilnya dan mengambil kamera sebelum kemudian berlari menuju ke lokasi ledakan. "Terdapat banyak pecahan kaca yang berserakan di jalanan. Aku juga melihat beberapa tubuh telah tergeletak, dengan sebagiannya tak bernyawa. Seorang pria melintas tanpa memakai pakaian sementara darah mengalir dari kepalanya."

Ketika Porter berhasil mencapai bangunan pemerintahan Alfred P. Murrah yang menjadi lokasi ledakan, "seakan-akan seseorang telah mencukur habis bagian depannya dan kemudian mencongkel bagian tengahnya dengan sendok es krim. Kamu bisa melihat jelas melaluinya."

Porter langsung menjepretkan kameranya berkali-kali: gereja terdekat yang kaca berornamennya telah pecah berserakan, dan para penyelamat yang sibuk membawa orang yang terluka keluar dari lokasi ledakan. Kemudian, "aku lihat seseorang berlari di sudut mataku. Aku langsung berbalik dengan kameraku: terlihat seorang anggota kepolisian yang membawa sesuatu, lalu menyerahkannya ke petugas pemadam kebakaran. Si petugas berbalik, dan tampak dia sedang menggendong seorang bayi yang terluka parah. Dia memegangnya sambil melihatnya selama beberapa detik, dan saat itulah aku menjepretkan fotoku."

Hari itu tercatat sebagai salah satu serangan teroris terburuk dalam sejarah Amerika. Seorang veteran Perang Teluk bernama Timothy McVeigh meledakkan bom berkekuatan 4800 lbs. Sehingga meluluhlantakkan Gedung Pemerintah Federal Alfred P. Murrah. Ledakan itu telah melukai lebih dari 500 orang dan juga menewaskan 168 lainnya. Bayi yang berada dalam foto Porter tersebut adalah salah satu yang kehilangan nyawanya di hari itu. Baylee Almon yang baru berusia satu tahun.

Foto hasil Jepretan Porter kemudian memenangkan penghargaan Pulitzer tahun 1996 untuk kategori "Winner in Spot Photography".


Sumber :
http://www.newseum.org/2015/03/31/pulitzer-prize-photography-the-oklahoma-city-bombing/

Pasukan Soviet di Desa yang Dibebaskan


Waktu: Desember 1941
Tempat: Pinggiran Moskow (Uni Soviet)
Fotografer: Ivan Shagin

Dalam kancah Perang Dunia II antara Jerman dan Uni Soviet, pasukan Hitler hampir saja menguasai Moskow sebelum dipukul mundur pada bulan Desember 1941. Foto ini memperlihatkan seorang ibu dari desa di pinggiran ibukota yang memeluk tentara Soviet yang baru saja membebaskan desanya dari pendudukan pasukan Nazi. Foto ini merupakan hasil jepretan dari Ivan Shagin dan berjudul "In the Liberated Village" (Di Desa yang Dibebaskan).

Pada awal bulan Desember 1941 itu, pasukan Jerman telah menyeberangi kanal Moskow-Volga dan unit terdepannya berada hanya 20 kilometer dari Kremlin. Tapi inilah jarak terdekat yang bisa ditempuh oleh Wehrmacht dengan ibukota Soviet, karena pada tanggal 5 Desember pasukan Stalin melancarkan serangan balik besar-besaran yang memporakporandakan posisi pasukan penyerbu.

Unit-unit Soviet - banyak diantaranya baru tiba di Moskow dari markas mereka di Siberia - menyerang tentara-tentara Jerman yang sudah berada di ambang batas ketahanan mereka. Pertempuran jarak dekat berlangsung dengan sengitnya dari satu lubang pertahanan ke lubang pertahanan lainnya, dan hanya yang terkuatlah yang berhasil selamat sementara yang lebih lemah musnah.

Pasukan Jerman tidak hanya kelelahan - mereka juga kurang persiapan menghadapi musim dingin ganas yang melanda Rusia. Para pimpinan Nazi meyakini bahwa perang akan berakhir di musim gugur tahun 1941, jadi mengapa juga harus repot-repot mempersiapkan pasukan mereka untuk bertempur di musim dingin? "Saat temperatur jatuh menjadi minus 30 derajat Celcius, mesin-mesin perang kami menjadi tidak berfungsi," kata Walter Schaefer-Kehnert, seorang perwira Jerman yang bertempur di Moskow. Tidak hanya itu, tentara Jerman juga menderita banyak korban yang terkena frostbite - jari-jari mereka membeku begitu parahnya sehingga banyak yang harus diamputasi!
 
Akhirnya wilayah-wilayah di sekeliling Moskow berhasil diduduki kembali oleh pasukan Soviet yang lebih mempunyai persiapan menghadapi musim dingin, dan di salah satu desa yang dibebaskan itu lah foto ini dibuat.


Sumber :
http://rarehistoricalphotos.com/soviet-soldier-liberated-village/

Saturday, February 20, 2016

Manusia Penghadang Tank di Cina (1989)


Waktu: 5 Juni 1989
Tempat: Lapangan Tiananmen, Beijing (Cina)
Fotografer: Jeff Widener

"Tank Man", atau "Unknown Rebel", adalah sebuah julukan yang diberikan kepada seorang pengunjuk rasa di lapangan Tiananmen pada tanggal 5 Juni 1989. Orang yang hingga saat ini tidak diketahui namanya itu menjadi terkenal ketika aksi protesnya direkam, dipotret, dan dipublikasikan ke seluruh dunia. Dalam peristiwa tersebut, sang pengunjuk rasa berdiri menentang barisan tank Tipe 59 Tiongkok dan menghentikan lajunya.

Potret paling terkenal yang menggambarkan peristiwa ini adalah foto karya Jeff Widener (Associated Press) yang di ambil dari lantai ke-6 Beijing Hotel dengan lensa 400 mm. Versi terkenal lainnya adalah foto yang diambil oleh fotografer Stuart Franklin dari Magnum Photos. Foto karyanya memiliki jangkauan pandang yang lebih luas dari foto karya Widener dan memperlihatkan lebih banyak tank di depan sang Tank Man. Franklin juga berhasil memenangkan penghargaan World Press untuk foto itu. Foto tersebut juga termasuk ke dalam "100 Photos that Changed the World" (seratus foto yang mengubah dunia) versi majalah LIFE pada tahun 2003. Selain itu, peristiwa ini juga direkam dalam videotape oleh CNN dan BBC, dan telah disiarkan di seluruh dunia.

Baik foto maupun film tentang aksi sang Tank Man yang berdiri menentang barisan tank mendapat perhatian masyarakat seluruh dunia. Peristiwa tersebut menjadi berita utama di ratusan koran dan majalah dan siaran berita besar di seluruh dunia. Pada bulan April 1998, majalah TIME dari Amerika Serikat memasukan sang Tank Man sebagai 100 orang yang paling berpengaruh pada abad ke-20.

Peristiwa itu sendiri terjadi didekat Chang'an Avenue, yang membentang timur-barat sepanjang ujung selatan Kota Terlarang di Beijing, satu hari setelah tentara Cina melakukan kekerasan pada pengunjuk rasa di Lapangan Tiananmen. Pria itu berjalan di jalur kendaraan lapis baja. Dia memegang tas belanja di kedua tangannya.

Pria itu menunjuk ke tank yang mendekat, namun tak ditanggapi. Lama kelamaan keduanya saling mendekat. Orang-orang disekitar sudah menghalaunya untuk pergi, namun dia tak bergeming. Tanpa diduga, justru pasukan tank lah yang berhenti setelah berjarak sekitar 2 meter dari tempat pria itu berdiri.

Setelah berhenti, pria tersebut nampak melompat ke atas tank dan berbicara dengan awak di dalamnya. Percakapan pun selesai, dia melompat dan tank meneruskan jalannya. Tiba-tiba dua orang berseragam biru membawa pria itu dan menghilang di balik kerumunan. Banyak polemik mengenai hal ini, apakah dia dibawa oleh intel atau sipil. Hanya sedikit informasi mengenai pria itu. tabloid Inggris Sunday Express menulisnya sebagai Wang Weilin, seorang mahasiswa, 19 tahun yang kemudian dituduh sebagai perusuh oleh Partai Komunis Cina yang coba menumbangkan Tentara Pembebasan Rakyat. Namun hal ini dibantah oleh partai Komunis Cina lewat dokumen pribadi. Mereka malah tidak bisa menemukan pria tersebut. "Kami hanya tahu namanya dari wartawan. Setelah dicari identitasnya tetap tak ketemu. Apakah dia sudah mati atau dipenjara," tutur salah seorang anggota Partai Komunis China.

Keberadaan "The Tank Man" menjadi rumor yang hingga kini masih diperdebatkan. Ada yang bilang, dia dieksekusi 14 hari setelah peristiwa itu. Ada pula yang bilang dia masih hidup dan bersembunyi di dataran Cina. Siapapun dia, telah menjadi simbol peristiwa Tiananmen dan ikon abad 20.


Sumber :
https://id.wikipedia.org/wiki/Tank_Man
http://www.merdeka.com/dunia/rahasia-tersimpan-si-manusia-tank-di-tiananmen.html

Foto Paling Terkenal dalam Sejarah Olahraga (1965)


Waktu: 25 Mei 1965
Tempat: Lewiston, Maine (Amerika Serikat)
Fotografer: Neil Leifer

Pada tanggal 25 Mei 1965 Muhammad Ali meng-KO Sonny Liston dalam ronde pertama pertarungan ulang tinju kelas berat mereka - dan pada saat itulah fotografer Neil Leifer mengambil gambar yang kemudian tercatat sebagai "foto paling terkenal dalam sejarah olahraga".

Kelihatannya sesederhana itu, tapi pada kenyataannya tidaklah seperti yang terlihat, karena foto tersebut tak akan tercipta kalaulah tidak didahului oleh kejadian yang tidak menguntungkan bagi fotografernya.

Mungkin salah satu hal yang paling memberikan kontribusi - dan juga yang paling lucu - adalah bahwa posisi duduk Leifer saat mengabadikan momen tersebut semata didapatnya karena seorang fotografer yang lebih senior memerintahkannya (saat itu Leifer baru berusia 22 tahun) untuk pindah tempat duduk ke sisi ring, sementara posisi duduknya semula di dekat meja juri diklaim oleh sang fotografer senior yang bernama Herb Scharfman (dari Sports Illustrated) sebagai lokasi "langganannya". Tidak mau berdebat lebih lanjut, Leifer mengalah.

Ironisnya, ketika Liston terjatuh, satu-satunya yang bisa dilihat oleh Scharfman adalah punggung Ali (dalam foto Leifer terlihat jelas dia berada diantara kaki sang juara)!

Namun foto Leifer sendiri belum menceritakan semuanya. Kita melihat Ali menang. Namun Ali frustrasi dan malah meminta Liston bangkit lagi! Dia pikir Liston pura-pura jatuh dan menyerah kalah. Mungkin saja memang begitu. Kalaupun ada pukulan yang menjatuhkan Liston, tak ada yang melihatnya secara pasti. Yang jelas, Hingga detik ini belum jelas apakah Liston dengan sengaja menjatuhkan diri. Liston sendiri mengklaim bahwa ia terlalu takut dengan organisasi Nation of Islam (dimana Ali menjadi anggotanya), sehingga menyebabkan dia ingin pertarungan berakhir secepat mungkin walaupun dia adalah pecundangnya.

Sumber :
http://www.news.com.au/sport/sports-life/the-story-behind-the-greatest-photograph-in-sports-history/news-story/781e32670a84a2bfadcfb494eb0a924d

Friday, February 19, 2016

Bayi Menangis di Stasiun Kereta Api Shanghai (1937)


Waktu: 14 Agustus 1937
Tempat: Shanghai (Cina)
Fotografer: H.S. Wong

"Bloody Saturday" (Sabtu Berdarah) adalah nama dari sebuah foto hitam-putih yang dipublikasikan secara luas pada bulan September-Oktober 1937 dan dalam waktu kurang dari satu bulan telah dilihat oleh lebih dari 136 juta pembaca! Foto ini memperlihatkan seorang bayi Cina yang menangis diantara puing-puing Stasiun Kereta Api Shanghai Selatan, dan menjelma menjadi sebuah perlambang keganasan tentara Jepang di Cina. Diambil hanya beberapa menit setelah sebuah serangan udara Jepang yang mentargetkan warga sipil di Shanghai, fotografer H.S. "Newsreel" Wong dari Hearst Corporation (juga dikenal dengan nama Wong Hai-Sheng atau Wang Xiaoting) mengklaim bahwa dia tidak mengenali siapa si bocah yang terluka tersebut (atau bahkan jenis kelaminnya), hanya bahwa dia menangis di dekat tubuh ibunya yang telah tak bernyawa. Foto ini menjadi salah satu foto perang paling terkenal dalam sejarah, dan juga berhasil menggiring kebencian warga Barat pada pihak Jepang yang saat itu menginvasi negara Cina. Jurnalis Harold Isaacs bahkan menjuluki foto tersebut sebagai "salah satu bahan propaganda paling sukses sepanjang masa"!

Wong mengambil gambar Stasiun Selatan yang telah luluh lantak akibat dibombardir menggunakan kamera bergerak Eyemo, sementara untuk fotonya dia menggunakan kamera Leica. Foto yang sangat terkenal ini - yang diambil dari kamera Leica-nya - seringkali dirujuk bukan pada namanya, melainkan gambaran visual yang tercipta olehnya. Selain dari "Bloody Saturday", foto ini juga kerapkali diberi judul "Motherless Chinese Baby" (bayi Cina tak beribu), "Chinese Baby" (bayi Cina), atau "The Baby in the Shanghai Railroad Station" (bayi di Stasiun Kereta Api Shanghai). Pihak nasionalis Jepang sendiri murka atas tersebar luasnya foto tersebut dan menuduhnya sebagai sebuah foto sandiwara yang sengaja dirancang untuk mendiskreditkan negara mereka dan mengucilkannya dari pergaulan dunia internasional. Mereka bahkan membuka sayembara bagi siapa saja yang bisa membunuh sang fotografer maka akan diberikan uang sejumlah $50.000 (senilai dengan $820.000 di tahun 2016!).


Sumber :
https://en.wikipedia.org/wiki/Bloody_Saturday_%28photograph%29

Tragedi Terbakarnya Balon Udara Hindenburg (1937)


Waktu: 6 Mei 1937
Tempat: Stasiun Angkatan Udara Lakehurst, New Jersey (Amerika Serikat)
Fotografer: Sam Shere

Pada tanggal 6 Mei 1937, pukul 19:25 balon gas raksasa Jerman dari jenis Zeppelin bernama Hindenburg musnah terbakar dalam tempo beberapa menit saja ketika sedang mencoba untuk berlabuh dengan tiang pengikat di Stasiun Angkatan Udara Lakehurst di New Jersey, Amerika Serikat. Dalam kejadian yang terkenal itu, dari keseluruhan 97 penumpang yang menaiki Hindenburg, sebanyak 35 jiwa diantaranya tewas.

Kapal udara LZ-129 Hindenburg merupakan pesawat terbesar yang pernah dibangun pada saat itu. Pesawat itu dinamakan menurut Presiden Jerman Paul von Hindenburg, sebagaimana kebiasaan untuk menamakan semua kapal udara Jerman dengan nama lelaki. Kapal udara LZ-129 Hindenburg menggunakan rancangan terkini dengan menggunakan aluminium, berukuran sepanjang 245 meter, diameter 41 meter, dan mengandung 211.890 meter persegi gas hidrogen dalam 16 kampit atau sel. Kapal udara LZ-129 Hindenburg mempunyai daya angkut 112 ton, mempunyai empat mesin diesel berkekuatan 1100 tenaga kuda dengan kecepatan 135 kilometer per jam. Hindenburg mampu membawa 72 orang (50 orang jika menyeberangi Samudra Atlantik) dengan 61 awak kapal.

Kapal udara LZ-129 Hindenburg mempunyai bentuk yang licin dan menarik. Untuk mempertahankan bentuk yang aerodinamis, bagian penumpang terletak di dalam kantong udara dan bukan di luar. Hindenburg dilapisi dengan kain kapas yang disapu dengan campuran varnis selulus dan aluminium. Hindenburg dibangun oleh Luftschiffbau Zeppelin pada tahun 1935 dengan nilai £500.000. Kapal udara ini tercatat terbang untuk pertama kalinya pada Maret 1936 dan mencapai catatan menyeberangi Samudra Atlantik sebanyak dua kali dalam masa lima hari, 19 jam, dan 51 menit pada bulan Juli 1936. Hindenburg seharusnya diisi dengan gas helium tetapi embargo militer Amerika Serikat terhadap helium memaksa Jerman menggunakan gas hidrogen yang mudah terbakar sebagai gas pengapung.

Sebab utama kebakaran itu tidak diketahui dengan tepat. Salah satu sumber ledakan mungkin disebabkan oleh percikan listrik statis yang terkumpul dari gesekan dengan udara. Akibatnya, lapisan aluminium yang rentan akan api menjadi terbakar, dan memicu terlepasnya gas hidrogen yang mudah terbakar. Hidrogen terbakar tanpa warna, karenanya api yang menjulang mungkin menunjukkan api tersebut bukan disebabkan oleh hidrogen. Selain itu gas hidrogen di dalam Hindenburg pun telah dicampurkan dengan bau bawang putih agar dapat memberi tahukan bila terjadi kebocoran. Tidak ada siapapun yang selamat melaporkan bau bawang putih ketika penerbangan atau ketika percobaan pendaratan sebelum malapetaka tersebut. Sekiranya Amerika Serikat tidak mengenakan embargo militer kepada ekspor gas helium, api mungkin akan dapat dipadamkan lebih awal dan hanya menyebabkan kebocoran.

Terdapat beberapa kejadian kecelakaan kapal udara sebelum Hindenburg (semuanya tidak melibatkan Zeppelin) yang kebanyakan disebabkan oleh cuaca buruk. Bagaimanapun Zeppelin mempunyai catatan keselamatan yang menakjubkan. Sebagai contoh Graf Zeppelin telah terbang dengan selamat sejauh 1,6 juta km termasuk mengelilingi dunia. Pihak Jerman mengetahui dengan baik bahaya hidrogen dan telah mengamalkan langkah-langkah keselamatan yang ketat sepanjang penerbangan dengan kapal udara Zeppelin, termasuk menyimpan semua pemantik dan larangan merokok kecuali di dalam ruangan khusus. Perusahaan Zeppelin sangat bangga dengan fakta bahwa tidak ada seorang penumpang pun yang pernah terluka atau tercedera ketika terbang dengan kapal udara mereka. Zeppelin pun dianggap aman.

Musibah Hindenburg ini telah mengubah segalanya. Kepercayaan publik hilang sepenuhnya ketika mereka dihadapkan pada gambaran mengerikan dari televisi yang begitu jelas dan mengejutkan serta diiringi dengan rekaman bunyi secara langsung. Pengaruh pemberitaan yang sangat masif membuat pengangkutan Zeppelin terhenti. Peristiwa ini mengakhiri era kapal udara raksasa pembawa penumpang yang kaku .

Musibah ini diingat karena laporan berita televisi, gambar, dan rekaman radio Herbert Morrison mengenai laporan saksi mata langsung di lapangan pendaratan. Ulasan Morrison baru disiarkan pada keesokan harinya. Sebagian dari laporannya kemudian dimasukkan ke dalam tayangan berita (sehingga memberikan gambaran yang salah kepada mereka yang terbiasa melihat laporan langsung televisi pada masa kini bahwa laporan Morisson dan gambar diambil secara serentak).


Sumber :
https://id.wikipedia.org/wiki/Musibah_Hindenburg